Sebenarnya judul yang saya buat diatas setengah-setengah. Setengah Bahasa Indonesia setengah Basa Jawa. Kenapa nggak katak tuli atau kodok budeg